CERITA PEWAYANGAN – SRIKANDI

Cerita wayang sudah menjadi salah satu kebudayaan Indonesia, khususnya di Jawa. Tentu saja pewayangan ini masih ada hubungannya mitologi agama Hindu dari India, tetapi dengan ditambahkan beberapa unsur kebudayaan Jawa.  Wayang sendiri jika dilihat dari segi cerita dan laonnya sangat sarat dengan filosofi kehidupan para pemangku kekuasaan dan rakyatnya.

Nah disini saya akan sedikit membahas tentang salah satu tokoh  dalam pewayangan. Saya tertarik untuk membahas tentang tokoh Srikandi. Seperti yang sudah banyak diceritakan, Srikandi ii merupakan representasi dari seorang wanita yang memiliki kemampuan berperang layaknya seperti seorang pria –mungkin bisa kita sebut adanya kesetaraan gender- Tapi seperti yang sudah saya ceritakan di atas, cerita pewayangan memiliki beberapa versi yaitu cerita wayang versi Jawa dan versi India -tempat agama Hindu lahir-

Srikandi lahir karena keinginan kedua orangtuanya, yaitu Prabu Drupada dan Dewi Gandawati, menginginkan kelahiran seorang anak dengan normal. Kedua kakaknya, Dewi Dropadi dan Drestadyumna, dilahirkan melalui puja semadi. Dropadi dilahirkan dari bara api pemujaan, sementara asap api itu menjelma menjadi Drestadyumna.

Dewi Srikandi sangat gemar dalam olah keprajuritan dan mahir dalam mempergunakan senjata panah. Kepandaiannya tersebut didapatnya ketika ia berguru pada Arjuna, yang kemudian menjadi suaminya. Dalam perkawinan tersebut ia tidak memperoleh seorang putera.

Dewi Srikandi menjadi suri tauladan prajurit wanita. Ia bertindak sebagai penanggung jawab keselamatan dan keamanan kesatrian Madukara dengan segala isinya. Dalam perang Bharatayuddha, Dewi Srikandi tampil sebagai senapati perang Pandawa menggantikan Resi Seta, kesatria Wirata yang telah gugur untuk menghadapi Bisma, senapati agung balatentara Korawa. Dengan panah Hrusangkali, Dewi Srikandi dapat menewaskan Bisma, sesuai kutukan Dewi Amba, puteri Prabu Darmahambara, raja negara Giyantipura, yang dendam kepada Bisma.

Dalam akhir riwayat Dewi Srikandi diceriterakan bahwa ia tewas dibunuh Aswatama yang menyelundup masuk ke keraton Hastinapura setelah berakhirnya perang Bharatayuddha. Sedangkan dalam kisah Mahabharata versi India, Srikandi dibunuh oleh Aswatama pada hari ke-18 Bharatayuddha.

Srikandi dalam Mahabaratha

Di kehidupan sebelumnya, Srikandi terlahir sebagai wanita bernama Amba, yang ditolak oleh Bisma untuk menikah. Karena merasa terhina dan ingin membalas dendam, Amba berdoa dengan keinginan untuk menjadi penyebab kematian Bisma. Keinginannya terpenuhi sehingga akhirnya Amba bereinkarnasi menjadi Srikandi.

Pada saat lahir, suara dewata menyuruh ayahnya agar mengasuh Srikandi sebagai putera. Maka Srikandi hidup seperti pria, belajar ilmu perang dan kemudian menikah. Pada malam perkawinan, istrinya sendiri menghina dirinya setelah mengetahui hal yang sebenarnya. Setelah memikirkan usaha bunuh diri, ia kabur dari Panchala, namun diselamatkan oleh seorang Yaksa yang kemudian menukar jenis kelaminnya kepada Srikandi. Srikandi pulang sebagai pria dan hidup bahagia bersama istrinya dan memiliki anak pula. Setelah kematiannya, kejantanannya dikembalikan kembali kepada Yaksa.

Saat perang di Kurukshetra, Bisma sadar bahwa Srikandi adalah reinkarnasi Amba, dan karena ia tidak ingin menyerang “seorang wanita”, ia menjatuhkan senjatanya. Tahu bahwa Bisma akan bersikap demikian terhadap Srikandi, Arjuna bersembunyi di belakang Srikandi dan menyerang Bisma dengan tembakan panah penghancur. Maka dari itu, hanya dengan bantuan Srikandi, Arjuna dapat memberikan pukulan mematikan kepada Bisma, yang sebenarnya tak terkalahkan sampai akhir. Akhirnya Srikandi dibunuh oleh Aswatama pada hari ke-18 Bharatayuddha.

Mungkin cerita di atas adalah cerita yang bisa anda temukan di internet, karena jujur saja saya buta mengenai tokoh pewayangan. Hanya beberapa tokoh pewayangan yang saya tahu –khususnya tokoh wayang dari Jawa yang beberapa diantaranya sering sekali diceritakan-

Menurut saya, cerita Sikandi ini merupakan salah satu cerita wayang yang menggambarkan tentang kesetaraan gender pria dan wanita. Nah dari beliau lah, sekarang banyak muncul tokoh-tokoh wanita yang mengatasnamakan kesetaraan gender di Indonesia.

2 comments on “CERITA PEWAYANGAN – SRIKANDI

  1. DITA AFRIANTI says:

    makasih buat ceritanya

  2. Agus B Pronoto says:

    Menarik sekali critanya..kta bnyak belajar dari tokoh srikandi..terlebih kaum hawa..bnyak suri tauladan yg hrus kta ambil dan kta terapkan dalam brkehidupan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s